Epidemi Obesitas (Penyebab Akar Masalahnya)

Sumber Gambar

Kali ini saya akan mengutip ucapan dokter Fung mengapa dia yang seorang ahli ginjal pada akhirnya tertarik mendalami tentang obesitas dan cara untuk meramping. Inilah penjelasannya.

By: Dokter Jason Fung (The Obesity Epidemic – Root Causes)

Saya dibesarkan di Toronto, Kanada pada prelude tahun 1970-an. Diri saya yang lebih yuvenil akan benar-benar terkejut bahwa hari ini, obesitas telah menjadi fenomena global yang mengambung dan tak terhentikan. Pada saat itu, kami bergidik serius pada isu Malthus bahwa populasi dunia akan segera menerobos produksi makanan dunia dan kita nggak akan sanggup lagi menangkis kelaparan massal. Atensi utama lingkungan adalah pendinginan global karena pantulan sinar matahari dari partikel debu di udara yang menyulut fajar Zaman Es baru.

Sumber Gambar

Saya ingin tahu apakah Majalah Time menyangka salah satu dari 51 hal yang harus kita aksikan adalah menjadi penguin. Sebaliknya, sekitar 50 tahun kemudian, kita menjaring diri kita menghadapi masalah yang persis egaliter. Pendinginan global telah lama surut menjadi perhatian serius, tetapi pemanasan global dan mencairnya lapisan es kutub merajai berita. Alih-alih makanan yang nadir secara global dan kelaparan universal, kita menumbuhkan epidemi obesitas, belum pernah terjadi lebih beberapa ratus tahun silam dalam sejarah manusia.

Ada banyak aspek yang lebih galau dari epidemi obesitas ini.

Pertama, apa pangkal penyebabnya? Fakta bahwa epidemi ini bersifat menyebar luas dan relatif baru membangkang cacat genetik yang menjadi geladak pada awalnya? Olahraga sebagai kegiatan rekreasi, adalah hal secuil besar yang bukan merupakan trend pada tahun 1970-an. Orang-orang tidak berkeringat dengan orang tua dalam dekade itu. Menjamurnya pusat kebugaran, klub lari, studio latihan dan segenusnya adalah produk tahun 1980-an.

 

Sumber Gambar

Saya bersabung dan membolak-balik pertanyaan ini selama bertahun-tahun. Orang-orang makan roti putih, es krim, dan kue Oreo pada tahun 1970-an. Pasta dan roti gandum utuh nggak ada tuh, mereka nggak dianggap wajar sebagai jamuan yang layak dimakan oleh orang-orang nyata. Mereka menggarap cara makan dengan metode yang ‘salah’ tetapi jarang ada yang ndut, ingin bukti? Gampang aja, coba lihat, saat Anda menilik foto-foto lama dari tahun 1970-an, nggak ada yang gemuk kan?

Kedua, mengapa kita tidak berdaya untuk menyabot epidemi ini? Tidak ada yang ingin menjelma fertil. Semua ilmuwan, dokter, dan ahli diet terbaik di zaman itu menganjurkan nasihat diet, semuanya tetap bersandar pada ajaran yang ngawur. Selama lebih dari tiga puluh tahun, para dokter telah merekomendasikan diet rendah lemak, yang diperkaya tinggi karbohidrat sebagai terapi asoy untuk kegemukan.

Sumber Gambar

Namun epidemi obesitas telah diakselerasi. Dari 1985 hingga 2011, prevalensi obesitas di Kanada merayap tiga kali lipat, dari 6 persen menjadi 18 persen. Semua bukti yang tersedia mengekspos bahwa orang-orang mencoba memotong kalori mereka, mencangkul-i lemak mereka dan berolahraga lebih bar-bar. Tapi mereka tidak sanggup melebur berat badan. Satu-satunya jawaban yang logis adalah kita tidak menginterpretasi masalahnya.

Makan terlalu banyak lemak dan terlalu membludak kalori bukanlah dilema, jadi menyabit lemak dan kalori bukanlah solusinya. Jadi, semuanya kembali ke interogasi-perdana-yang-esensial itu.

Apa yang membenihkan penambahan berat badan?

Pada 1990-an, saya lulus dari University of Toronto dan University of California, Los Angeles sebagai dokter dan spesialis ginjal. Dan saya harus berkata jujur bahwa saya tidak mengantongi minat sedikit pun untuk menyembuhkan obesitas. Tidak selama sekolah kedokteran, residensi, penataran khusus atau bahkan selama praktik. Tapi bukan saya doang kok. Ini faktual untuk setiap dokter yang praktik di Amerika Utara.

Sekolah kedokteran menginstruksikan kita belajar hal lain, hampir nggak ada nyinggung tentang gizi, dan bahkan kurang tentang tata cara menyembuhkan obesitas. Ada jam dan mata kuliah yang didedikasikan untuk obat-obatan yang tepat dan operasi untuk preskripsi.

Sumber Gambar

Saya mahir dalam aplikasi ratusan obat-obatan. Saya piawai dalam penggunaan dialisis. Saya tahu semua tentang preservasi dan indikasi pembedahan. Pengetahuan saya nol raksasa tentang nutrisi dan bahkan cetek tentang cara menyusutkan berat badan. Hal ini terlepas dari fakta bahwa epidemi obesitas sudah definit, dan epidemi diabetes tipe 2 yang berdiri latah tepat di belakangnya, dengan semua implikasi merusak organ tubuh yang lainnya.
Dokter tidak peduli dengan diet. Berat badan bukan perkara supaya tampak sekseh dalam bikini untuk musim renang di musim panas. Bukan cuma itu, lho.

Melubernya lemak di dalam tubuh bertanggung jawab penuh dalam ekspansi diabetes tipe 2 dan sindrom metabolik, secara dramatis menumbuhkan risiko serangan jantung, stroke, kanker, penyakit ginjal, kebutaan, amputasi, dan kerusakan saraf, dan komplikasi lainnya.

Ini bukanlah merupakan topik kedokteran perifer yang digandrungi. Obesitas merupakan jantung dari seluruh penyakit, dan saya minim ilmu tentang itu. Saya mulai praktek sebagai spesialis ginjal pada awal tahun 2000, dan saya menemukan bahwa penyulut paling tipikal dari gagal ginjal, sejauh ini, adalah diabetes tipe 2.

Saya mengibaratkan pasien-pasien itu mengasah saya, satu-satunya cara yang membuat saya paham caranya. Awalnya, saya bersandar penuh pada obat-obatan seperti insulin dan prosedur seperti dialisis. Dari pengalaman, saya tahu bahwa insulin akan mengundang kenaikan berat badan.

Sebenarnya, semua orang tahu insulin menyebabkan ekskalasi bobot tubuh. Pasien akan curhat dengan nada prihatin. “Dokter,” kata mereka, “Anda selalu mengujarkan kepada saya untuk itu berat badan harus segera didaratkan. Tapi insulin yang kau berikan padaku membuat berat badanku membengkak, banyak pula. Bagaimana ini bisa membantu?”

Sumber Gambar

Untuk waktu yang lama, saya ngeblank, saya beneran tidak memiliki jawaban yang apik untuk mereka, karena fakta itu tidak berkontributif. Masalahnya adalah pasien saya tidak semakin afiat. Satu-satunya yang bisa saya kerjakan adalah saya hanya memegang tangan mereka saat mereka merosot dan kondisinya menjadi lebih buruk lagi dan lagi.

Saya menggarap semua yang dididik kepada saya, tetapi itu tidak ada gunanya. Sia-sia aja.
Secara bertahap, saya sadar apa biang keroknya. Akar bibit seluruh masalah adalah si obesitas itu sendiri. Obesitas melantarkan sindrom metabolik dan diabetes tipe 2, yang menyebabkan semua problem lainnya. Namun semua yang diajarkan kepada saya, hampir seantero sistem pengobatan modern, dengan farmakope-nya, dengan nanoteknologinya, dengan semua sihir genetika senter secara miopik tidak menembak pada masalah ultra inti.

Tidak ada ada satu ahli pun yang menjampi akar penyebabnya. Jika Anda mengobati penyakit ginjal, pasien masih tersisa dengan obesitas, diabetes tipe 2 dan semua komplikasi lainnya. Ini adalah cara saya, dan nyaris setiap dokter lain dibiasakan untuk praktik kedokteran. Tapi itu tidak berjaya.

Kita perlu menjampi dan membongkar obesitas. Kita mencoba untuk mengobati masalah yang disebabkan oleh obesitas daripada obesitas itu sendiri. Ketika orang-orang pupus berat badan-nya, diabetes tipe 2 mereka juga akan memental arahnya. Mengobati akar penyulut adalah satu-satunya solusi logis.

Jika mobil Anda bocor, resolusinya adalah tidak membeli lebih banyak minyak dan alat pel untuk mengeringkan tumpahan. Solusi yang logis adalah menemukan kebocoran dan menambalnya.

Sumber Gambar

Sebagai profesi medis, kami bersalah karena meneledorkan kebocoran itu. Jika Anda bisa memulihkan obesitas di awal, maka diabetes tipe 2 dan sindrom metabolik tidak bisa membiak. Anda TIDAK dapat menyuburkan  penyakit ginjal jika Anda tidak menderita diabetes. Anda tidak bisa mengelaborasi kerusakan saraf jika Anda tidak pernah mengidap diabetes.
Terbersit  jelas dalam retrospeksi. Ihwalnya adalah saya tidak tahu cara menerbangkan kegemukan. Meskipun telah bekerja lebih dari dua puluh tahun di bidang kedokteran, saya menjaring bahwa rekognisi gizi saya sendiri belum sempurna.

Hal ini memicu pengembaraan selama satu dekade dan akhirnya menyetir saya untuk memformat program Intensif Dietary Management (IDM) dan Klinik Toronto Metabolik. Ketika berpikir serius tentang remedi obesitas, ada satu teka-teki yang sangat krusuial untuk dipahami. Apa yang menyebabkan interpolasi berat badan? Apa gara-gara prinsipilnya?

Alasan kita tidak pernah mereflesikan pertanyaan penting ini adalah kita sudah berpikir kita tahu jawabannya. Kita berpikir bahwa makan terlalu banyak kalori membuahkan obesitas.
Jika ini benar, maka solusi untuk melingsirkan berat badan itu sederhana. Makan lebih sedikit kalori. Tapi kita sudah menghandel kegembrotan dengan cara itu, tapi hasilnya nihil. Ad nauseam. Sampai pegel dan bosan sendiri.

Selama 50 tahun terakhir, satu-satunya degradasi berat badan yang pernah diberikan adalah memotong kalori dan berolahraga lebih banyak. Ini adalah strategi yang maha tidak efektif yang disebut ‘Eat Less, Move More’. Kita telah menyematkan jumlah kalori ke label makanan. Kita memiliki buku penilai kalori. Kita memiliki aplikasi penghitung kalori. Kita memiliki pembilang kalori pada mesin olahraga kita. Kita telah menggarap segala kemungkinan secara manusiawi untuk mereken kalori sehingga kita dapat memenggalnya.

Sumber Gambar

Apa strategi itu sukses? Apakah pon itu meleleh seperti manusia salju pada bulan Juli? Tidak. Terbetik kemungkinan memang seharusnya itu berhasil. Tetapi bukti empiris, polos seperti tahi lalat di ujung hidung Anda, bahwa itu nggak beraksi sama sekali.

Dari sudut fisiologi manusia, seluruh cerita kalori runtuh seperti rumah kartu. Tubuh nggak mengukur kalori karena tidak menyandang sensor kalori. Tubuh tidak mengindahkan ‘kalori’. Tidak ada reseptor kalori pada tekstur sel. Ia tidak memiliki kualifikasi untuk mengetahui berapa banyak kalori yang Anda telan atau tidak makan.

Jika tubuh Anda tidak mengukur kalori, mengapa Anda harus? Kalori murni adalah satuan energi yang disanggam dari fisika. Bidang penyembuhan obesitas, putus asa untuk menemukan ukuran sederhana energi makanan, mengalpakan fisiologi manusia 100% dan beralih ke fisika. Jadi, kami mendapat pepatah ‘kalori adalah kalori’.

Sumber Gambar

Tetapi itu bukan tanda tanya yang saya ingat, dan tak seorang pun pernah bertanya. Sebaliknya, pertanyaannya adalah ‘Apakah semua kalori dari energi makanan sama-sama membelendung si tubuh?’ Jawabannya tidak gamblang. Seratus kalori salad kangkung tidak sama dengan seratus kalori permen, yang satu membuat badan menjadi gempal, yang lainnya enggak sama sekali. Seratus kalori kacang tidak sama dengan seratus kalori roti putih dan selai, efek menggemukkannya tidak sama dong. Tapi selama 50 tahun terakhir, kita berpura-pura mereka sama-sama membuat  tembam.

Jadi saya mulai dari prolog. Menguraikan permadani busuk model Kalori untuk menjawab persoalan yang sangat  elementer dari penyebab super penting dari kenaikan berat badan adalah alasan saya menulis The Obesity Code.

Sumber Gambar

Sejak itu, dalam program Intensive Dietary Management (www.IDMprogram.com) saya telah merawat ribuan pasien selama 5 tahun terakhir. Saya kadang-kadang bertanya-tanya tentang mengapa konsep sederhana tentang menggunakan diet gratis seperti puasa untuk mengobati penyakit diet berlayar menjadi sebuah hambatan? Ini adalah skema medis tradisional.

Beginilah cara tarif sistem medis modern jika orang bisa menelan diet untuk menyopiri kesehatan dan takdir mereka sendiri. Membalikkan diabetes tipe 2, seperti yang saya teliti dalam The Diabetes Code, benar-benar sangat simpel, dan tidak melibatkan pemanfaatan obat-obatan atau operasi yang mahal. Ah, sekarang saya mengerti mengapa diet tidak berhasil menangkap traksi atau problematika sesungguhnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *