Ingin Ramping? Baca Tentang Operasi Bariatrik Versus Puasa

Sumber Gambar

Bariatrik (staging) adalah tindakan operasi, yang merupakan langkah ekspres dan sukses membalikkan diabetes tipe 2 (T2D). Percobaan terbaru dipublikasikan di New England Journal of Medicine pada 242 remaja yang menjalani operasi bariatrik. Sebagian besar mendapat bypass Roux-en-Y, dan sisanya mendapatkan sleeve gastrectomy. Setelah 3 tahun, hasilnya bagus. 74% tekanan darah tinggi terselesaikan. 66% lipida abnormal kelar. 86% fungsi ginjal abnormal finis.

Dan diabetes tipe 2? Senang Anda bertanya. 95% diabetes tipe 2 yang menakjubkan diputar, dengan rata-rata A1C adalah 5,3%. (Tapi tunggu, bukannya American Diabetes Association menyebutnya penyakit kronis dan progresif? Bukankah para ahli menyebutnya sebagai penyakit yang tidak dapat disembuhkan?)

Dalam waktu 3 tahun, 13% peserta memerlukan intervensi ulang bedah. Sebagian besar prosedur ini melibatkan penyempitan esofagus yang memerlukan dilatasi. Esofagus bekas luka dan kemudian menyempit sehingga mengakibatkan sulit makan. Mereka mendorong tabung berukuran lebih besar ke bawah tenggorokan pasien untuk membuka sesuatu (lovely).

By: Dokter Jason Fung  (Bariatrics is Surgically Enforced Fasting – T2D 6)

Metode ini sering diulang berulang kali. Menariknya, diabetes tipe 2 diusir dalam beberapa minggu dan jauh, jauh sebelum berat badan yang signifikan hilang. Sebagai contoh, seorang pria 500 pound mungkin kehilangan 50 pound dalam beberapa bulan. Itu bagus, tapi masih ada sisa, dong, sekitar 450 pound.

Sumber Gambar

Meskipun masih gembrot, diabetes tipe 2 sering kali benar-benar hilang. Mengapa berhasil? Ada banyak teori. Tapi cukup jelas bagaimana operasi bariatrik benar-benar bekerja dengan sihirnya. Bariatrik adalah pembedahan yang memaksa pasien untuk berpuasa. Tapi mari kita lihat hipotesis yang diajukan yang mana  saling berkompetisi satu sama lain.

  1. Hipotesis pertama yang disajikan adalah bahwa manfaatnya bisa didapat karena proses pembedahan itu sendiri. Mungkin menghilangkan bagian dari perut sehat atau rewiring usus menjadi normal, usus sehat dikonfigurasi menjadi artifisial yang tidak normal, entah bagaimana, hal itu malah memperbaiki sesuatu. This is very far-fetched atau sangat tidak masuk akal, namun dikenal sebagai hipotesis foregut. Perut normal mengeluarkan hormon tertentu, termasuk incretins. Dengan mengeluarkan perut, beberapa hormon yang belum diketahui yang secara misterius menginduksi diabetes tipe 2 juga akan dikeluarkan. Ini jelas salah.
  2. Gastric banding melibatkan menempatkan sebuah band di sekitar perut untuk menghentikan orang makan. Ini juga mengenyahkan diabetes tipe 2, terlepas dari fakta bahwa tidak ada satupun perut yang benar-benar dikeluarkan. Jika diabetes tipe 2 disebabkan oleh hormon misteri yang dikeluarkan dari perut, operasi the gastric banding tidak akan efektif. Tapi hampir sama efektifnya dengan stapel perut tradisional. Hipotesa foregut juga tidak menjelaskan mengapa diabetes tipe 2 sering berulang pada pasien bariatrik ini beberapa tahun kemudian. Karena perut diangkat dengan operasi, ia tidak dapat meregenerasi kemampuan untuk mengeluarkan hormon ini. Tidak ada yang benar-benar tahu apa sebenarnya hormon misterius ini. Ini membuktikan titik yang agak jelas bahwa pelepasan perut sehat nggak beneran memiliki manfaat sejati.
  3. Ada juga hipotesis usus belakang.
    Karena perut sudah lenyap, makanan bergerak lebih cepat bergerak ke ujung usus halus. Mungkin benjolan besar makanan ini akan merangsang pelepasan nafsu makan menekan hormon dari perut. Kecuali kalau perutnya tidak ada. Selain itu, tidak ada bolus makanan yang besar karena perutnya seukuran kenari. Jadi, sepertinya juga tidak berhasil. Dan sekali lagi, prosedur yang did not rewire the intestines tampaknya bekerja hampir sebaik yang terjadi. Jadi, hipotesis hindgut juga tidak masuk akal. Kita dapat membandingkan efek pada sensitivitas insulin dari prosedur bariatrik yang berbeda.
  4. Diet, bypass Roux-En-Y dan teknik bedah lainnya tidak berbeda secara substansial dalam kemampuan mereka mengurangi resistensi insulin—hanya masalah berapa berat badan yang hilang.

Sumber Gambar

Tidak masalah apakah Anda memotong perut atau tidak. Bukan merupakan problematika juga jika Anda memuntir-muntir usus atau tidak. Dua teratas (BPD—Biliary Pancreatic Diversion) mengacu pada operasi yang tidak lagi dilakukan. Satu-satunya hal yang penting adalah penurunan berat badan. Upaya besar kedua untuk menjelaskan manfaat operasi bariatrik melibatkan lemak total (subkutan + visceral). Kami membayangkan sel-sel lemak duduk di sana tidak melakukan apa-apa seperti sekantong kentang sepanjang hari.

Namun, itu tidak benar. Sel-sel lemak (adipocytes) dapat secara aktif mengeluarkan berbagai jenis hormon. Misalnya, sel lemak bisa mengeluarkan leptin, yang merupakan pengatur berat badan. Biasanya, karena ada lebih banyak sel lemak, leptin meningkat dan tubuh cenderung melangsing. Obesitas, merupakan keadaan leptin resisten. Adiposit juga bisa mengonsumsi testosteron dan mengubahnya menjadi estrogen, yang mengarah ke fenomena ‘man boobs‘ yang familier.

Jadi adiposit tidak secara metabolik inert, tapi pemain aktif dalam sekresi hormon.

Mungkin adipocytes sendiri peranannya  cukup ciamik dalam mempertahankan obesitas dan diabetes tipe 2. Dalam hal ini, menghilangkan sel lemak mengurangi hormon misteri ini, lantas diabetes pun hilang. Tapi ada beberapa masalah besar dengan teori ini.

Terutama tidak menjelaskan bagaimana diabetes tipe 2 pun menghilang dalam beberapa minggu—jauh sebelum pasien ini kehilangan massa lemak yang substansial. Sebuah studi New England Journal of Medicine melihat efek metabolik sedot lemak. Ahli bedah berharap bahwa menghilangkan sel lemak subkutan akan memperbaiki resistensi insulin diabetes tipe 2.

Membuktikan manfaat metabolis sedot lemak akan mengamankan dana Medicare. Jika tidak sebagai operasi kosmetik, itu akan tetap tidak didanai. Liposuction hanya bisa menghilangkan lemak subkutan (di bawah kulit) dan bukan visceral (di sekitar organ tubuh).

Dalam penelitian ini, sedot lemak mengeluarkan lemak seberat 10 kg (22 pon) dari lemak subkutan. Itu bagus, tapi itu bukan pertanyaan kami. Apakah ada manfaat metabolik? Tidak ada perbaikan yang signifikan dalam pembacaan gula darah. Tidak ada perbaikan metabolik, hanya kosmetik saja. Lemak subkutan tidak memainkan peran kausal di diabetes tipe 2, yang menekankan perbedaan antara lemak viseral dan subkutan.

Lemak viseral disimpan di organ (terutama hati, tapi juga pankreas) dan sekitar usus. Hal ini sering disebut ‘perut bir’ karena orang sering memiliki kaki kurus dan lengan, tapi perutnya besar. Ini klasik, karena bir mengandung banyak karbohidrat dan konsumsi berlebihan kronis sering menyebabkan sindrom metabolik. Ini juga disebut ‘Wheat Belly’ oleh Dr. William Davis. Lemak visceral secara metabolik paling penting. Sayangnya, ini juga yang paling umum.

Operasi puasa dan bariatrik secara khusus menghilangkan lemak viseral sementara liposuction menghilangkan lemak subkutan. Ini sebagian menjelaskan mengapa bariatrik mengarah pada perbaikan metabolik meskipun si pasien masih gembrot.

Lemak subkutan sementara tidak banyak berperan dalam penyakit. Tidak ada mukjizat nyata disini. Semua jenis operasi pembedahan—karena mereka semua memiliki satu kesamaan—penurunan kalori secara tiba-tiba yang cukup parah.
Sederhananya—bariatrik adalah pembedahan yang memaksa pasien untuk melakukan puasa.

Manfaat operasi bariatrik menjadi berlipat ganda karena puasa. Studi menunjukkan bahwa puasa sebenarnya lebih superior daripada operasi pada program bikin kurus dan penyunatan gula darah. Pasien yang dijadwalkan menjalani operasi bariatrik menjalani masa puasa sebelumnya dengan segera. Ini akan membakar banyak lemak  di organ hati.

Liver yang lebih kecil mempermudah operasi, terutama dengan teknik laparoskopi yang lebih baru. Membandingkan efek puasa dengan operasi tepat setelahnya, puasa jelas lebih unggul dalam hal menurunkan berat badan (7.3kg vs 4kg) dan pengurangan gula darah. Kita tahu bahwa operasi bariatrik cukup efektif untuk membalikkan diabetes tipe 2, dan juga, seiring waktu, memangkas berat badan.

Sumber Gambar

Kita juga tahu bahwa bariatrik hanya menjalani operasi dengan cara berpuasa. Jadi inilah pertanyaan krusialnya. Jika semua manfaatnya berasal dari puasa, mengapa tidak melakukan puasa dan melewatkan operasi sepenuhnya? Esensinya, berpuasa adalah ‘operasi bariatrik  tanpa operasi’.

Jadi, kenapa kita tidak melakukannya? Tidak ada alasan perfek. It’s just a little crazy.

 Jika saya, sebagai seorang dokter, merekomendasikan untuk mengurangi perut sehat seseorang dan mengembalikan usus mereka dari konfigurasi normal ke ciptaan buatan manusia yang aneh, orang mengira saya hebat. Jika saya merekomendasikan puasa, yang menyelesaikan semua hal yang dilakukan operasi bariatrik tanpa komplikasi atau biaya, saya adalah orang gila dari internet yang memakai topi timah hitam di kepalanya.

Kita percaya bahwa kita tidak bisa berpuasa sendiri, tanpa bantuan. Bahwa kita terlalu lemah. Itu terlalu sulit. Bahwa kita semua kemungkinan akan gagal tanpa bantuan. Yang mengganggu adalah penilaian ini dilakukan sebelum ada yang pernah mencoba berpuasa. Orang mengatakan hal ini kepada saya sepanjang waktu. “Saya tidak bisa berpuasa selama 1 hari”.
Jadi saya bertanya kepada mereka, “Bagaimana Anda tahu? Sudahkah Anda mencobanya? ”

Mereka menjawab, “Nggak lah, saya hanya tahu bahwa saya ndak sanggup.”

 WTF?? How do you know that you cannot fast if you have never tried it.

Faktanya, jelas bahwa hampir semua orang bisa berpuasa. Ada jutaan orang di seluruh dunia yang berpuasa untuk tujuan keagamaan secara rutin. Ini adalah bagian dari hampir semua agama besar di dunia. Seperti hal lainnya di dunia ini, doing it justru membuatnya lebih mudah. But to simply give up without even trying? That’s just wrong.

Demikian juga, pertimbangkan prosedur kolonoskopi—zaman now sedang happening dan rutin dilakukan jutaan kali dalam setahun. Untuk mempersiapkan prosedur ini, sering kali menerapkan standar untuk berpuasa selama 24 jam, sehingga akan ada sedikit kotoran di usus untuk mendapatkan tampilan yang lebih baik. Apakah itu menyenangkan? Tidak juga, tapi bukan itu maksud saya. Orang bisa berpuasa jika mereka berniat.

Setelah Gagal Meramping Dengan Metode Operasi, Brian Beck Sanggup Menurunkan Berat Badan Lebih Dari 300 pounds Dengan Caranya Sendiri

Nggak perlu keahlian khusus—hampir semua orang bisa melakukannya. Ini karena puasa bukan sesuatu yang ‘harus dilakukan’ – ini sesuatu yang ‘TIDAK’. Ini adalah pengurangan, bukan penambahan.

Hal ini membuat kebalikan dari setiap nasihat yang pernah diberikan. Ambil vitamin. Minum obat. Lakukan operasi. Mungkin itulah mengapa puasa begitu sukses.

Jadi inilah intinya. Bedah Bariatrik memiliki banyak manfaat yang sudah terbukti. Beberapa studi menunjukkan manfaat jangka pendek, meski dalam jangka panjang, lebih banyak dipertanyakan. Meramping dan diabetes berhasil ditendang dalam jangka pendek. Tapi itu tidak perlu. Bayangkan ini. Bariatrik tanpa komplikasi operasi pasca operasi. Prodeo. Tanpa biaya.
Tanpa melibatkan rumah sakit mahal atau peralatan bedah. Nggak butuh ahli bedah yang terlatih. Sederhananya, Anda bisa melakukan ‘bariatrik’ medis’- atau bariatrik tanpa operasi—yaitu puasa. Masa nggak mau, sih?