Tips Langsing, Kurus dan Ramping

Kunci Kurus Langsing Pahami Minuman Bergula

Kunci-Kurus-Langsing-Pahami-Minuman-Bergula

Kunci kurus langsing pahami minuman bergula. Maksudnya?

Dulu, saya sangat kecanduan dengan kopi instan manis. Saya tidak bisa hidup tanpanya. Kopi berkrimer ditambah roti meises plus keju, dipanaskan selama 30 detik di microwave adalah kudapan favorit saya. Hidup saya akan menjadi syalala setelah saya mengunyah setangkup roti manis asin plus menyeruput kopi manis. Tak heran perut saya buncit.

Mari kita simak penuturan dokter ini, yang akan mengupas bahaya gula lebih lanjut.

By: Dokter Jason Fung.

semua orang sepakat dengan kenyataan ini. Alasan mengapa bisa menggemukkan memang masih menjadi bahan perdebatan. Sebagian menganggap gula sebagai kalori kosong karena kandungan nutrisi esensial yang nyaris nol. Beberapa memprediksi gula membuat makanan menjadi lebih enak sehingga kita menjadi rakus. Dengan nada hampir serupa, gula mungkin lebih membuat ketagihan sehingga menyebabkan konsumsi makanan melewati ambang batas sehingga menggiring pada obesitas. Gula juga memang merupakan karbohidrat, yang mekanismenya akan membikin kita gemuk sama seperti karbo. Pendapat yang lainnya, seperti Dr. Robert Lustig menganggap gula sebagai racun. Kuliah internetnya menjadi sensasi viral. Yang bisa saya katakan adalah, bahwa, meski pada umumnya saya setuju dengan posisinya, racun yang membutuhkan waktu 70 tahun atau lebih untuk sanggup membunuh bukanlah racun yang sangat kuat. Saya menggunakan analogi “racun” yang mengacu pada karbohidrat dan serat, tapi selalu menggunakan tanda kutip, karena tidak boleh dipahami secara harfiah. Karbohidrat, bahkan gula tidak beracun secara harfiah. Bahasan tentang kunci kurus langsing pahami minuman bergula semakin menarik.

Semua efek yang berbahaya ini memang masuk akal, dan kita perlu melihat lebih jauh ke dalam malapetaka fruktosa secara spesifik. Apakah tubuh kita memerlukan fruktosa? Fruktosa tidak membuat gula darah melompat, namun fruktosa lebih kuat kaitannya dengan obesitas dan diabetes dibandingan dengan glukosa. Fruktosa juga tidak membuat ketagihan daripada glukosa. Fruktosa hanya berupa kalori kosong, dan lebih melompong dibandingkan glukosa. Jadi mengapa fruktosa begitu buruk?

Pertama, kita memerlukan beberapa definisi yang jelas tentang apa yang sedang kita bicarakan. Gula berupa 6 cincin yang ditemukan dalam darah disebut glukosa. Hal ini dapat digunakan oleh hampir semua sel dalam tubuh. Di otak, misalnya, dianggap sebagai sumber energi yang disukai. Sel otot akan dengan rakus mengimpor glukosa dari darah untuk dorongan energi yang cepat. Glukosa disimpan dalam tubuh dalam berbagai bentuk seperti glikogen dalam hati. Di bawah situasi stres (flight or fight response), tubuh akan melepaskan glukosa untuk meningkatkan energi secara cepat. Glukosa beredar di seluruh tubuh dengan hampir tidak ada batasan. Ada reseptor glukosa di berbagai jaringan dan sistem organ.

Fruktosa, di sisi lain, adalah 5 cincin gula. Ini adalah gula yang ditemukan secara alami dalam buah. Dia dimetabolisme di hati dan tidak beredar sebagai fruktosa. Tubuh tidak memiliki kemampuan untuk menggunakan fruktosa dalam bentuk aslinya. Otak tidak bisa menggunakan fruktosa. Otot tidak bisa menggunakan fruktosa. Untuk alasan ini, konsumsi fruktosa tidak membuat lonjakan pada gula darah.

Gula pasir disebut sukrosa. Ini terdiri dari dua gula yang saling terkait. Ada satu molekul glukosa yang dihubungkan dengan satu molekul fruktosa. Ini adalah bentuk yang paling kita kenal.


Karbohidrat dapat diklasifikasikan dalam berbagai cara. Cara klasifikasi yang lebih tua dan kurang bermanfaat adalah perbedaan antara karbohidrat sederhana dan kompleks. Meskipun terminologi ini masih sering digunakan, sudah sedari dulu kita tahu, bahwa informasi ini nyaris tidak berguna.

Karbohidrat sederhana terdiri dari 1-2 gula yang saling terkait. Ini disebut juga mono dan disakarida. Sebagian besar terdiri dari glukosa, fruktosa dan sukrosa, meskipun ada gula lainnya salah satunya adalah laktosa.

Karbohidrat kompleks adalah rantai gula yang panjang. Itu saja. Tidak ada serat, mikronutrien, vitamin atau lainnya. Tepung putih yang sangat halus adalah karbohidrat kompleks. Alasan untuk klasifikasi ini adalah kesalahan gagasan bahwa karbohidrat kompleks lebih lambat dicerna karena rantainya panjang. Dengan penyelidikan lebih lanjut mengenai Indeks Glikemik, semakin panjang rantainya, tidak membuat semakin lama proses cernanya. Roti putih, misalnya memiliki indeks glikemik yang sangat tinggi sebanding dengan gula.

Klasifikasi sederhana vs kompleks ini tidak berguna karena hanya membedakan panjang rantai, yang sebenarnya tidak berpengaruh apa-apa. Jika kita tertarik dengan efek glikemik, maka kita harus mengukurnya secara langsung dan menggunakan Indeks Glikemik. Namun, seperti disebutkan sebelumnya, ini juga memiliki masalah.

Masalah utama dengan gula sukrosa dan fruktosa, secara umum adalah dosis. Konsumsi gula telah meningkat baru-baru ini dan ini telah dikaitkan erat dengan meningkatnya tingkat obesitas dan diabetes.

Sebenarnya, Pedoman Diet tahun 1977 untuk Amerika memperingatkan tentang bahaya konsumsi gula berlebih. Namun, pesan ini tersesat dalam perang salib anti-lemak. Konsumsi gula meningkat tajam mulai tahun 1977 saat kita semakin khawatir dengan kandungan lemak. Karena lemak adalah menyedot perhatian para insan penggila hidup sehat dengan lebay, konten pada gula diabaikan atau terlupakan.


Jellybeans dan permen lainnya dengan bangga menyatakan diri mereka rendah lemak meskipun faktanya hampir 100% gula. Esensinya, kita telah ‘mengalihkan pandangan dari bola’. Tujuannya adalah menjalani gaya hidup sehat, dan bahkan pada tahun 1977 buku panduan mengakui bahwa gula pastinya sama buruknya dengan lemak. Ternyata, tentu saja, sekarang semuanya telah berubah, lemak makanan tidak seburuk yang mereka rasakan, tapi itu adalah cerita lain, yang akan kita bahas di lain waktu.

Pelaku terburuk dalam cerita gula sejauh ini, adalah minuman bergula (SSB)— soft drinks, soda dan baru-baru ini, teh dan jus manis. Pada anak-anak dan orang dewasa, konsumsi SSB dan jus meningkat sepanjang dekade hingga mencapai puncaknya pada kira-kira tahun 2000. Susu, minuman tradisional anak mulai turun dan turun. Pada tahun 2000, SSB menyediakan 22% gula yang ditemukan dalam makanan Amerika dibandingka tahun 1970 yang hanya 16%. Tidak ada kelompok makanan lain yang bahkan mendekati.

Meskipun kesuraman dan malapetaka dari semua hype baru-baru ini tentang krisis obesitas, namun, setidaknya ada secercah harapan dalam grafik yang menyertainya. Pada tahun 2000, kita menyadari bahwa kita telah kehilangan arah. Di bawah the Atkins Onslaught, kita terpaksa menghadapi kenyataan bahwa gula memang merupakan penjahat makanan. Gula tidak pernah dianggap sebagai makanan kesehatan, tapi mendapat tumpangan gratis saat kita terlalu terobsesi dengan lemak diet.

sumber gambar

Minuman pemanis gula mulai menurun popularitasnya. Es teh manis dan minuman olahraga dengan gagah berani mencoba menggantikannya namun tidak mampu membendung arus. Soda adalah industri senilai $ 75 miliar yang sampai saat ini tidak melihat apa-apa selain saat-saat indah. Pada tahun 1970-an orang melipatgandakan asupan makanan mereka untuk minuman bersoda. Pada tahun 1980an, mereka lebih populer daripada air keran. Pada tahun 1998, orang Amerika minum 56 galon per tahun. Namun pada tahun 2014, Coca Cola telah menghadapi penurunan penjualan selama 9 tahun berturut-turut karena masalah kesehatan meningkat. Demografis tentang baby boomer kemungkinan berperan juga, karena orang tua cenderung mengurangi minuman beracun.

Kini, SSB menghadapi tentangan keras, dari pajak soda hingga upaya Michael Bloomberg baru-baru ini untuk melarang minuman soda berlebih. Beberapa masalah, tentu saja, adalah buatan mereka sendiri. Coca Cola, misalnya menghabiskan puluhan tahun mencoba meyakinkan kita untuk minum lebih banyak soda. Mereka sukses, tapi berapa biayanya? Seiring dengan meningkatnya krisis obesitas, perusahaan-perusahaan menemukan diri mereka berada di bawah tekanan yang meningkat.

Sangat menarik untuk membandingkan McDonalds fountain drink of (7 oz) dengan ukuran anak saat ini (12 oz). Pemasaran yang kejeniusannya sungguh murni. Terlalu pintar untuk diri mereka sendiri sejauh ini.

Pertanyaan kunci kurus langsing pahami minuman bergula, sudah terjawab, kan?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *