Mengobati Penyakit Jantung tanpa Obat

Menurunkan Kolesterol Tanpa Obat, Bisa?

Menurunkan-Kolesterol-Tanpa-Obat-Bisa

Menurunkan kolesterol tanpa obat, apakah bisa? Oh tentu saja bisa, dong. Mari kita bahas lebih lanjut. Kolesterol tinggi dianggap sebagai faktor risiko yang dapat diobati untuk penyakit kardiovaskular seperti serangan jantung dan stroke.

Ada banyak jenis kolesterol , tapi secara tradisional, dibagi menjadi dua besar:

  1. Low Density Lipoprotein (LDL) atau kolesterol ‘jahat’, dan
  2. Kolesterol High Density Lipoprotein (HDL) atau kolesterol ‘baik’.

Banyak orang tidak terlalu memperhatikan kolesterol total, karena ada faksi baik dan buruk. Ada juga trigliserida, sejenis lemak yang ditemukan di dalam darah.

Lemak disimpan dalam sel lemak sebagai trigliserida, tapi juga mengapung bebas di dalam tubuh. Misalnya, selama puasa, trigliserida dipecah menjadi asam lemak bebas dan gliserol. Asam lemak bebas tersebut digunakan untuk energi oleh sebagian besar tubuh. Jadi trigliserida adalah bentuk energi yang tersimpan.

Sementara, kolesterol tidak ditimbun. Zat ini digunakan dalam perbaikan sel (di dinding sel) dan juga digunakan untuk membuat hormon tertentu. Seseorang mungkin (secara keliru) berpikir bahwa mengurangi konsumsi makanan mengandung kolesterol  bisa menurunkan kadar kolesterol darah.

Tetapi, 80% kolesterol dalam darah kita dihasilkan oleh hati, sehingga mengurangi makanan mengandung kolesterol akan gagal.  Studi yang kembali ke Ancel Key yang asli, Seven Country Studies menunjukkan bahwa jumlah kolesterol yang kita makan sangat sedikit kaitannya dengan berapa banyak kolesterol dalam darah.

By: Dokter Jason Fung  (Fasting Lowers Cholesterol – Fasting 16)

Pemikiran selanjutnya adalah menurunkan lemak diet, terutama lemak jenuh bisa membantu menurunkan kolesterol. Meskipun ini salah kaprah, tetapi, masih banyak yang mempercayainya.

Pada tahun 1960, Framingham Diet Study dibentuk untuk secara khusus mencari hubungan antara lemak makanan dan kolesterol. Tapi, kenapa kita belum pernah mendengarnya? Nah, temuan penelitian ini menunjukkan tidak ada korelasi antara dan lemak dan kolesterol apapun. Karena hasil ini beroposisi dengan ‘kebijaksanaan’ yang berlaku saat itu, mereka ditekan dan tidak pernah dipublikasikan dalam sebuah jurnal. Hasil ditabulasikan dan disimpan di pojok yang berdebu.

 Penelitian Tecumseh membagi subjek mereka menjadi 3 tingkat kolesterol darah:

  1. Rendah,
  2. Sedang dan,
  3. Tinggi.

Kemudian, mereka melihat berapa banyak lemak dan kolesterol yang dikonsumsi setiap kelompok. Ternyata masing-masing grup cukup banyak mengkonsumsi lemak, lemak hewani, lemak jenuh dan kolesterol yang sama.

Jadi, apa yang mereka tunjukkan adalah bahwa asupan makanan dari lemak tidak banyak berhubungan dengan kolesterol sama sekali. Diet rendah lemak dan sangat rendah lemak bisa menurunkan LDL (kolesterol jahat) sedikit, tapi juga cenderung menurunkan HDL (kolesterol baik) sehingga bisa diperdebatkan apakah keadaan membaik atau tidak.

Sebenarnya, kita sudah tahu itu untuk cukup lama.

Sebagai contoh, inilah sebuah penelitian di tahun 1995, di mana 50 subjek diberi makan diet lemak 22% atau 39%. Kolesterol awal adalah 173 mg/ dl. Setelah 50 hari menjalani diet rendah lemak, ia terjun bebas ke angka 173 mg/ dl. Oh. Diet tinggi lemak juga tidak menurunkan kolesterol.

Setelah 50 hari diet tinggi lemak, kolesterol meningkat sedikit sampai 177 mg / dl. Jutaan orang mencoba diet rendah lemak atau rendah kolesterol tanpa menyadari bahwa ini telah terbukti gagal. Aku selalu mendengarnya. Kapan pun seseorang diberi tahu kolesterol mereka tinggi, mereka bilang, “Saya tidak mengerti. Saya telah memotong makanan berlemak.” Nah, mengurangi  hidangan lemak tidak akan mengubah kolesterolmu.

So, what to do? Statins, I guess?

“Sedikit lapar sangat berguna untuk orang sakit daripada obat terbaik dan dokter terbaik” – Mark Twain

Banyak menunjukkan bahwa puasa adalah strategi diet sederhana yang secara krusial dapat menurunkan kadar kolesterol. Sekarang, ada banyak kontroversi tentang lipid yang tidak ingin saya rontokkan. Saya hanya akan membahas pandangan konvensional tentang hal itu. Artinya, banyak studi klasik, seperti studi Framingham, telah menunjukkan bahwa ada korelasi antara tingkat kolesterol ‘jahat’ yang tinggi dan penyakit kardiovaskular. Semakin tinggi LDL, semakin banyak hal buruk terjadi.

Menurunkan Kolesterol Tanpa Obat, Bisa?
Source: dailyhealthpost

HDL

Kolesterol ‘Baik’ (HDL) menunjukkan adanya hubungan terbalik. Tingkat tinggi bersifat protektif. Jadi semakin rendah HDL, semakin tinggi pula risiko penyakit kardiovaskular. Asosiasi ini sebenarnya jauh lebih hebat dari pada LDL, jadi mari kita mulai dari sini.

Tetapi, jelas bahwa HDL tidak terkait dengan kejadian kardiovaskular. Mereka hanya penanda penyakit. Beberapa tahun yang lalu, Pfizer menuangkan miliaran dolar untuk meneliti obat yang disebut torcetrapib (inhibitor CETP). Obat ini memiliki kemampuan untuk secara substansial meningkatkan kadar HDL. Jika HDL rendah menyebabkan serangan jantung, maka obat ini bisa menyelamatkan nyawa. Pfizer begitu pede, menghabiskan miliaran dolar untuk membuktikan obatnya efektif. Penelitian dilakukan. Dan hasilnya menakjubkan. Menakjubkan jeleknya. Obat tersebut meningkatkan  angka kematian sebesar 25%. Ya, itu membunuh orang, dari kiri ke kanan seperti Ted Bundy. Beberapa obat lagi dari kelas yang sama diuji dan memiliki efek membunuh yang sama.

Hanya satu ilustrasi lagi tentang korelasi yang bukan penyebab kebenaran. Apa yang terjadi dengan HDL saat berpuasa? Kamu dapat melihat dari grafik bahwa 70 hari puasa harian alternatif memiliki dampak minimal pada tingkat HDL. Ada beberapa penurunan HDL tapi minimal.

Trigliserida

Kisah trigliserida (TG) serupa. Sementara trigliserida mungkin berkorelasi lemah terhadap penyakit jantung, tetapi, bukan mereka biang keroknya.  Ada beberapa obat yang mengurangi trigliserida ke tingkat yang jauh lebih tinggi daripada obat kolesterol, yaitu statin. Niacin adalah salah satu contohnya. Obat ini akan meningkatkan HDL dan menurunkan trigliserida tanpa banyak efek pada LDL. The AIM HIGH study menguji apakah ini akan bermanfaat. Hasilnya mencengangkan. Mencengangkan bobroknya, ya gitu deh.

Sementara mereka tidak membunuh orang, mereka pun tidak membantu mereka. Dan ada banyak efek samping. Jadi, trigliserida, seperti HDL hanyalah penanda bukan penyebab penyakit. Apa yang terjadi dengan trigliserida saat berpuasa? Ada penurunan tingkat trigliserida sebesar 30% (baik) selama puasa harian alternatif. Faktanya, trigliserida cukup peka terhadap diet. Tapi itu bukan mengurangi lemak atau kolesterol yang membantu. Sebaliknya, mengurangi karbohidrat tampaknya menjadi faktor utama yang mengurangi kadar trigliserida.

Menurunkan Kolesterol dengan Mengenal LDL

Cerita LDL jauh lebih kontroversial. Pastinya, ada korelasi antara kadar LDL tinggi dan penyakit kardiovaskular. Namun, pertanyaan yang lebih penting adalah apakah ini adalah hubungan kausal. Obat statin menurunkan kolesterol LDL dengan cukup kuat, dan juga mengurangi penyakit kardiovaskular pada pasien berisiko tinggi. Tapi obat ini memiliki efek lain, sering disebut efek pleiotropic (mempengaruhi beberapa sistem). Sebagai contoh, statin juga mengurangi peradangan, seperti yang ditunjukkan oleh pengurangan hsCRP, sebuah marker inflamasi. Jadi, apakah itu menurunkan kolesterol atau efek pleiotropik yang bertanggung jawab atas manfaatnya?

Ini adalah pertanyaan bagus yang belum saya dapatkan jawabannya. Cara untuk mengetahui apakah akan menurunkan LDL dengan menggunakan obat lain dan melihat apakah ada manfaat kardiovaskular yang serupa. Obat ezetimibe dalam percobaan IMPROVE-IT juga memiliki beberapa manfaat kardiovaskular, namun sangat lemah. To be fair, penurunan LDL juga cukup sederhana. Kelas obat baru yang disebut PCSK9 Inhibitor memiliki kekuatan untuk mengurangi LDL. Pertanyaannya adalah, apakah akan ada manfaat kardiovaskular.

Indikasi awal cukup positif. Tapi itu jauh dari definitif. Jadi kemungkinan ada bahwa LDL dapat memainkan peran kausal di sini. Bagaimanapun, ini sebabnya dokter sangat khawatir tentang menurunkan LDL. Apa yang terjadi pada kadar LDL saat berpuasa? Well, mereka turun. Banyak. Selama 70 hari puasa harian alternatif, ada sekitar 25% penurunan LDL (sangat baik). Yang pasti, obat-obatan dapat menguranginya sekitar 50% atau lebih, namun ukuran diet sederhana ini hampir setengah dari kekuatan salah satu kelas obat paling ampuh yang digunakan saat ini. Dalam kombinasi dengan pengurangan berat badan, massa bebas lemak yang diawetkan, dan lingkar pinggang yang menurun, jelas bahwa puasa menghasilkan beberapa perbaikan yang sangat kuat pada faktor risiko jantung ini.

Jangan lupa menambahkan LDL yang berkurang, mengurangi Trigliserida dan HDL yang diawetkan. Tapi mengapa puasa bekerja dimana makanan biasa gagal? Sederhananya, saat puasa, tubuh beralih dari pembakaran gula ke pembakaran lemak untuk energi. Asam lemak bebas (FFA) dioksidasi untuk energi dan sintesis FFA berkurang (tubuh membakar lemak dan tidak membuatnya). Penurunan sintesis triasilgliserol menghasilkan penurunan sekresi VLDL (Very Low Density Lipoprotein) dari hati yang berakibat pada penurunan LDL.

Cara untuk menurunkan LDL adalah dengan membuat tubuh kita membakarnya. Kesalahan diet rendah lemak ini—memberi makan gula tubuh kamu dan bukan lemak tidak membuat tubuh membakar lemak – hanya membuatnya membakar gula.

Kesalahan diet Low Carb High Fat adalah ini—memberi tubuh kamu banyak lemak membuatnya membakar lemak, tapi akan membakar apa yang masuk ke sistem (lemak makanan). Itu tidak akan menarik lemak keluar dari tubuh.

Inilah intinya yang dirangkum dalam gambar besar, tipe orang yang saya kenal. Puasa memiliki efek sebagai berikut:

  1. Mengurangi berat badan
  2. Mempertahankan massa ramping
  3. Memangkas ukuran pinggang
  4. Perubahan minimal pada HDL
  5. Pengurangan dramatis dalam TG
  6. Pengurangan LDL secara besar-besaran.

Apa yang harus kamu lakukan agar bisa kehilangan (selain beberapa kg)? Apakah ini semua akan diterjemahkan ke dalam hasil jantung yang lebih baik, saya tidak memiliki jawaban untukmu. Dugaan saya adalah Ya. Namun, puasa selalu bermuara pada hal ini. Manfaatnya sangat banyak. Ada sedikit risiko. Bagi orang yang khawatir dengan serangan jantung dan stroke, pertanyaannya bukan “Kenapa kamu berpuasa?”, Tapi “Kenapa kamu TIDAK berpuasa?”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *