Perbedaan Diagnosa untuk PCOS

Membuat diagnosis PCOS pada remaja memang sangat kusut. Ketika perempuan mulai menstruasi (disebut menarche), siklus biasanya tidak apik dan nggak selalu disertai ovulasi.

Di Amerika Serikat, usia lazimnya menarke adalah 12,4 tahun. Periode siklus nggak teratur ini sering berproses selama 2 tahun atau lebih, dan interval siklus biasanya berkisar dari 21-45 hari (rata-rata 32,2 hari).

By: Dokter Jason Fung (Differential Diagnosis PCOS 4)

Ini cukup dekat dengan siklus 35 hari yang didefinisikan sebagai oligomenore. Dengan demikian, pubertas konvensional dan siklus tidak teratur yang terlihat pada PCOS tumpang tindih secara signifikan.

Diagnosis ekstrem pada kelompok usia ini dapat nyebabin sebundel treatment nggak guna dan kekhawatiran yang tidak perlu. Pada tahun ketiga setelah menarche, 60-80% dari siklus adalah 21-34 hari, ini termasuk siklus dewasa normal, yang mana membuat perbedaan lebih gampil dideteksi.

Selama pubertas, ada eskalasi kadar testosteron yang memuncak beberapa tahun pasca menarche. Tes darah menjadi percuma aja, ini disebabkan karena nggak menyeleksi tingkat testoreron yang tingginya luar biasa, karena pada remaja, level normal tidak terdefinisi dengan rancak.

Testosteron yang melonjak ini, mengarah ke problematika jerawat yang jadi ciri khas masa remaja dan menghilang pada usia dewasa berikutnya. Suburnya jerawat meski hanya pada tahap sementara ini, memang nggak meramalkan penyakit di kemudian hari.

Acanthosis nigricans tampak seperti belang gelap beludru, biasanya ‘mencuat’ pada leher atau lipatan tubuh. Temuan klinis ini dianggap sebagai karakteristik resistensi insulin yang jangkung dan sering dijumpai pada pasien dengan diabetes tipe 2.

Tingkat keparahan acanthosis nigricans secara direk berkaitan dengan resistensi insulin level fatal. Semakin superior resistensi insulin, tambalan kulit semakin baplang dan bertambah gelap.

Ovarium polikistik atau PCOS, juga sulit didiagnosis selagi masa teenager. Trans-vaginal ultrasound (di mana probe ultrasound dimasukkan ke dalam vagina) ngasih gambaran ovarium yang paling gamblang.

Namun, ini biasanya dihindari pada gadis remaja, membikin diagnosis radiologis lebih elusif. Namun demikian, dalam penelitian, 26-54% dari remaja perempuan tanpa gejala memiliki ovarium polikistik (PCOS) jika diUSG.

Tiga kriteria yang digunakan untuk diagnosis PCOS:

  1. Hiperandrogenisme.
  2. Siklus tidak terstuktur, dan.
  3. Ovarium polikistik semuanya dapat ditemukan selama pubertas normal.

Kita butuh afeksi khusus jika melabeli pasien dengan PCOS, dan seringkali lebih bijaksana menangguhkannya sampai setelah selesai masa remaja untuk membuat diagnosis, karena ini bukan kondisi yang mendesak untuk diobati.

Tentunya, jika ada bukti diabetes tipe 2 atau obesitas, ini harus segera diobati. Obesitas sendiri diketahui terkait dengan melambungnya kadar insulin. Efek ini diperkirakan muncul selama pubertas dini. Selama Tanner tahap 3 (pubertas dini) misalnya, 93,8% remaja pra-remaja mengecap peningkatan testosteron. 0% insulin puasa non-obesitas juga 3 kali lebih tinggi pada barisan obesitas. Efek ini juga terlihat selama pubertas dan dewasa akhir, tetapi tidak ada gap yang nyata.

Perbedaan Diagnosa

Hiperandrogenisme dan ovarium polikistik tidak eksklusif untuk PCOS, sehingga penyakit lain yang menjiplak PCOS harus dikecualikan.

Maksudnya apa? PCOS nggak hanya ditandai dengan hiperandrogenisme (macho atau penampakan kayak laki-laki) dan adanya kista.

Meskipun kondisi ini jarang terjadi, mereka mungkin serius dan memprioritaskan treatment yang berbeda 180 derajat, jadi membikin perbedaan itu esensial.

Daftar kondisi paralel meliputi:

  1. Kehamilan
  2. Prolaktin berlebih
  3. Penyakit tiroid
  4. Hiperplasia Adrenal
  5. Sindrom Cushing
  6. Tumor penghasil androgen
  7. Obat diinduksi

PCOS hanya dapat didiagnosis ketika masalah lain ini telah ditelusuri, baik melalui pemeriksaan fisik atau laboratorium. Mari kita pertimbangkan kondisi lainnya.

Kehamilan


Kehamilan, sejauh ini adalah merupakan penyebab menstruasi mendadak berhenti. Dan ini gejala paling universal. Tentunya, tes kehamilan sederhana, baik tes rumah atau konfirmasi laboratorium adalah wajib. Nah, pemeriksaan PCOS juga sekufu alias sama aja, Sob. Akan memalukan banget jika diagnosis sederhana ini ditendang atau ditiadakan.

Hiperprolaktinemia

Hiperprolaktinemia adalah adanya ekses hormon prolaktin dalam darah. Prolaktin biasanya disekresikan oleh kelenjar pituitari di otak pada mamalia, termasuk manusia, tugasnya menghasilkan susu.

Prolaktin meningkat secara normal menjelang akhir kehamilan karena dibutuhkan untuk perkembangan payudara yang betul. Kan mau nyusuin.

Berbagai kondisi dapat menimbulkan hiperprolaktinemia, termasuk penyakit ginjal atau hati kronis, obat-obatan, dan penyakit tiroid. Penyakit umum lainnya adalah tumor kecil (mikro-adenoma) dari kelenjar pituitari yang dapat mensekresikan prolaktin ke dalam darah.

Diagnosis dibuat dengan mengukur kadar darah prolaktin. Tingkat prolaktin yang rabung dapat menghambat estrogen dan tanda ketidakteraturan menstruasi serta sulit untuk ovulasi atau sulit hamil. Ini mungkin meniru gejala-gejala PCOS.

Gejala lain yang dapat menyokong membedakan penyakit ini termasuk:

  1. Pembesaran payudara dan.
  2. Produksi ASI yang abnormal.

Gangguan Tiroid

Tiroid adalah kelenjar kecil di depan leher. Ini memangkas hormon tiroid yang mengontrol aspek metabolisme dalam jumlah banyak.

Gangguan hormon tiroid yang terlalu sedikit dapat:

  1. Menghasilkan penambahan berat badan.
  2. Ketidakteraturan menstruasi.
  3. Ketidaksuburan dan kerontokan rambut.

Yang mungkin ambigu dengan PCOS. Tes darah hormon tiroid (TSH, T3, T4) harus aplikasikan untuk menyingkirkan kondisi, yang sebetulnya, mudah diobati ini.


Kesalahan penerjemahan Hiperplasia Adrenal Kongenital Non-klasik (NCAH)

NCAH adalah kelainan genetik langka yang muncul dengan diagram klinis hiperandrogenisme yang mirip dengan PCOS, sering terjadi pada wanita muda. Androgen biasanya diproduksi di kedua indung telur dan korteks dari kelenjar adrenal.

Seringnya, NCAH melahirkankelebihan produksi androgen oleh kelenjar adrenal dan sindrom yang mengingatkan kita pada PCOS, dengan gejalanya yaitu menstruasi tidak teratur, hirsutisme, dan jerawat. Tes darah, khususnya respon 17-OH-PG terhadap stimulasi ACTH akan memisahkan antara NCAH dan PCOS.

Sindrom Cushing


Dalam beberapa kasus, tumor dapat menutupi kortisol yang volumenya berlimpah-limpah. Dalam kasus lain, kortisol sintetis (prednisone) digunakan sebagai obat untuk terapi penyakit autoimun (asma, lupus) dan transplantasi, tujuannya, untuk menekan sistem kekebalan tubuh.

Peningkatan kadar kortisol dapat membuahkan kenaikan berat badan, ketidakteraturan menstruasi dan infertilitas yang mungkin gejalanya malah tertukar dengan PCOS.

Kehadiran gejala lain seperti:

  1. Distribusi lemak yang nggak rata misalnya ada punuk kerbau.
  2. Striae.
  3. Penipisan kulit.
  4. Kelemahan otot dan atrofi.
  5. Kepekaan terhadap infeksi.
  6. Depresiasikepadatan tulang.
  7. Kondisi kejiwaan yang parah serta disfungsi kognitif,

Dapat membantu membedakannya dari PCOS. Tes darah dapat mendeteksi kadar kortisol yang jenjang yang terkait dengan PCOS.

Ekses Androgen (Obat/ Tumor diinduksi)


Tumor di kelenjar adrenal atau ovarium dapat mensekresi androgen yang jumlahnya aduhai, yang mana dapat menyebabkan hirsutisme, pembesaran klitoris, pendalaman suara, dan kebotakan pola pria. Ini sangat jarang, tetapi berkapasitas mengancam nyawa. Rata-rata usia diagnosis adalah 23,4 tahun, tumpang tindih secara substansial dengan PCOS.

Tumor biasanya memanifestasikan kadar androgen yang jauh lebih tinggi daripada yang dilihatdi PCOS, sehingga nyebabin gejala yang jauh lebih parah. Menerawang seperti menggunakan alat  CT scan perut mungkin krusial untuk menjaring tumor seperti itu.

Kelebihan androgen yang dipicu oleh obat biasanya kedapatan pada mereka yang secara diam-diam mengonsumsi testosteron,  biasanya dipake sebagian besar untuk mendongkrak kinerja atletik. Jadi memang mungkin atlet udah biasa mengonsumsi ini, Sob.

Karena pasien mungkin nggak selalu mengaku telah menggunakannya, indeks kecurigaan yang tinggi seharusnya menjadi alasan shahih untuk membikin diagnosis.

Epidemiologi

Dengan menerapkankriteria NIH 1990, prevalensi PCOS berkisar antara 6-9%, dengan tingkat yang sangat mirip di seluruh dunia, meskipun disparitas yang tinggi pada level obesitas.

Ketika memakai kriteria Rotterdam yang lebih luas, prevalensi PCOS umumnya dua kali lipat dari menggunakan kriteria NIH yang lebih tua.

Dengan demikian, perkiraan paling baru dari prevalensi mengungkapkan itu, yang mana mempengaruhi 15-20% wanita, sejauh ini, menjadikannya gangguan endokrin yang paling umum dari wanita muda.

Sumber Gambar

Sekitar 1 dari 15 wanita yang tidak terpilih di Amerika Serikat proporsinya sama aja, dengan yang ada di Spanyol, Yunani, dan Inggris. Ini membuktikan bahwa diperkirakan 105 juta wanita menderita.

Studi kembar menunjukkan bahwa ada pengaruh genetik yang jelas pada tingkat insulin puasa, indeks massa tubuh dan kadar androgen.

Sebuah studi besar Belanda yang membandingkan kembar identik dengan pasangan kembar fraternal, menemukan bahwa sekitar 70% PCOS dapat dikaitkan dengan pengaruh genetik. Ini sebanding dengan perkiraan bahwa 70% obesitas, mungkin terkait dengan genetika.

Dengan demikian, secara keseluruhan kemungkinan gen ini mempengaruhi predisposisi untuk obesitas dan PCOS. Obesitas dan PCOS bisa disebabkan oleh genetis dalam keluarga. Saudara perempuan pasien PCOS lebih cenderung memiliki gejala dengan perkiraan 22% juga mengamini kriteria diagnostik yang paripurna.

Pemaparan lebih lanjut, 24% dari saudara perempuan yang menderita hiperandrogenisme tetapi siklus menstruasinya cukup regular, kemungkinan menunjukkan bahwa mereka juga bertendensi menderita PCOS ringan. Ibu pasien dengan PCOS memiliki kadar androgen yang lebih tinggi, resistensi insulin dan sindrom metabolik.

Keluarga tingkat pertama, laki-laki atau perempuan mungkin lebih akan menanggung resistensi insulin.

Terlepas dari kecenderungan genetik yang setrong ini, nggak ada gen tunggal yang diidentifikasi sebagai faktor penyebab yang nunjukin bahwa PCOS adalah kelainan genetik kompleks dengan gen masif yang mana berkontribusi pada jenjang risiko yang alit.

Selain penderitaan manusia, beban ekonomi PCOS sangat hiper. Di Amerika Serikat, sekitar $4 miliar pada tahun 2004 digelontorkan untuk biaya terkait treatment-nya. PCOS adalah salah satu penyulut eminen pada infertilitas dan fertilisasi in-vitro, for your information ya, ini adalah industri multi-miliar dolar.

Wanita dengan PCOS yang akhirnya menjadi hamil berada pada eskalasi risiko komplikasi kandungan seperti diabetes gestasional, hipertensi yang diinduksi kehamilan dan pre-eklampsia.

PCOS dikaitkan dengan banyak penyakit yang nggak menjadi bagian dari kriteria diagnostik. Mungkin yang paling vital adalah riwayat berat badan yang melambung yang mana seringkali merupakan tanda untuk mendiagnosis PCOS.

28,3% wanita gemuk yang dirujuk ke satu klinik didiagnosis dengan PCOS, lalu berhasil menurunkan berat badan juga telah terbukti mengurangi testosteron, menghebatkan resistensi insulin dan melorotkan hirsutisme (lebih lanjut tentang ini nanti).


PCOS secara umum ditandai dengan menjulangnya obesitas yang parah, tetapi, santai aja efeknya cukup sederhana kok. Dianjurkan juga untuk secara rutin melakukan tes diabetes tipe 2. Mengukur glukosa puasa aja dapat diagnosis dengan mudah, tetapi manfaatnya mencapai 80% pasien pra-diabetes dan 50% pasien diabetes.


Ini berguna banget karena gaya hidup segera diperbaiki di tahap awal sehingga mencegah kerusakan organ lebih lanjut.


Pedoman saat ini merekomendasikan bahwa wanita dengan PCOS harus diskrining pake tes toleransi glukosa oral setiap 3-5 tahun. Jika ada faktor risiko lain, ini harus dilakukan setiap tahun.

Pertimbangan penting lainnya adalah merokok dan kesejahteraan psikologis. Baik depresi dan kecemasan adalah gejala universal di antara pasien PCOS. Pasien dengan PCOS biasanya akan dirawat di rumah sakit dibandingkan dengan mereka yang nggak memiliki penyakit.

PCOS digandengkan dengan obesitas, diabetes tipe 2, tekanan darah tinggi, dan stroke. Diabetes tipe 2 yang merayap dan sindrom metabolik, menempatkan wanita berisiko semampai di kemudian hari dari penyakit jantung, stroke dan kanker.

Oleh karena itu, tagihan $4 miliar ini kemungkinan meremehkan total biaya fiskal penyakit ini, apalah artinya jika dibandingkan dengan penderitaan manusia, Sob. Sebagai perbandingan aja ya, biayanya 3 kali lipat dari total biaya hepatitis C lho.

Dalam mencoba memahami pengobatan PCOS yang tepat, perlu untuk menyelami penyebab penyakit. Karena kaitannya yang erat dengan obesitas dan diabetes tipe 2, PCOS telah jelas muncul sebagai penyakit metabolisme, bukan sekadar gangguan reproduksi, jadi menangkap tautan dengan obesitas adalah tempat terbaik untuk memulai.

PCOS, Siklus Anovulasi, dan Hiperinsulinemia

Siklus anovulasi? Apaan tuh? Siklus menstruasi yang mana nggak ada proses ovulasi/ pembuahan. Oleh karena itu, penderita PCOS, sulit dapet anak. Sialnya, PCOS itu sendiri menyebabkan infertilitas anovulasi sebanyak 70%. Nggak ada folikel yang dominan dan tumbuh cukup ‘gendut’ untuk ngelakuin ovulasi, ini selama masa istirahat folikel.

Seseorang dianggap tidak akan memiliki bayi, karena tanpa adanya telur yang matang, konsepsi nggak akan pernah kejadian. Progesteron akan diproduksi setelah ovulasi oleh sisa folikel dominan, dan ini terjadi selama menstruasi normal.

Tanpa adanya ovulasi, progesteron menjadi ultra rendah, oleh karena itu, terjadilah mens yang runyam dan tidak regular. Ini mengarah secara klinis ke siklus nggak teratur yang ‘kepergok’ di PCOS.

Di kasus PCOS, ini tampak eksplisit banget, gejala klinisnya adalah siklus yang nggak rapi. Sebenernya, mayoritas perempuan akan ngalamin siklus anovulasi kok, terutama ketika pubertas dan menopause.

Tetapi, sesungguhnya, penyebab pilarnya adalah:

  1. Insulin tinggi.
  2. Testosteron melimpah.

Mengapa demikian? Karena testosteron adalah produk sampingan aja, cuma res-resan, sementara tersangka utamanya, yang-paling-penjahat-dari-yang-terjahat, yang paling bertanggung jawab akan siklus anovulasi adalah karena insulin yang jangkung bingit.

By: Dokter Jason Fung (PCOS, anovulatory cycles and hyperinsulinemia – PCOS 9)

Metformin digunain sebagai senjata ampuh karena si doski sanggup menurunkan T plasma, dan menaikkan rates dari ovulasi, jadi metformin efeknya ganda, bisa untuk meredakan gejala PCOS, sekaligus sanggup untuk membuat pasien ngalamin weight loss (meramping).

Gejala PCOS bisa dikurangi, plus fungsi ovulasi bisa dinaikkan dengan hal-hal yang berbau memangkas insulin seperti:

  1. Menurunkan berat badan.
  2. Operasi bariatic.
  3. Obat somatostatin.
  4. Metformin.

Hal yang sangat menyentak adalah, pasien penderita diabetes tipe 1 yang mana pake banyak insulin juga memiliki risiko PCOS tingkat dewa.

Ada 3 fitur elementer yang merupakan ciri khas PCOS:

  1. Ovarium polikistik, atau adanya kista di rahim.
  2. Siklus anovulasi atau siklus nggak ada pembuahan.
  3. Tampak maskulin.

Ketiga simptom tadi merefleksikan patofisiologi yang sama, yaitu, testoteron meluber, dan pastinya disebabkan karena insulin yang membludak. Simpelnya, insulin yang tumpah-tumpah risikonya adalah PCOS.

Resistensi insulin. Jadi, sama aja kayak kegemukan, PCOS adalah penyakit hiperinsulinemia. Jadi, sudah jelas ya kaitannya, obesitas dan PCOS, mereka adalah manifestasi dari hiperinsulinemia. Memang, mereka nggak selalu terjadi simultan, namun sangat berkaitan erat.

Teka-teki selanjutnya adalah, apakah yang sesungguhnya nyebabin level insulin meninggi? Apa, sih, yang menyebabkan insulin ini menjadi rafi?

Faktor hidangan seperti gula yang bombastis dan karbohidrat yang dihaluskan, pastinya memang ngaruh, tapi, itu bukan satu-satunya akar perkara. Faktor mayor lainnya yang mencetuskan insulin rabung adalah lahirnya suatu ‘iklim’ bernama INSULIN RESITEN.

Sumber Gambar

Recall ingatan Anda, hormon insulin fungsinya adalah memindahkan glukosa dari darah di dalam sel. Jika kondisinya resisten, kadar insulin yang normal nggak akan sanggup memindahkan glukosa di dalam sel, mau nggak mau, dia musti menambah ‘semprotan’ insulin, dong.

Lantas, tubuh merespons dengan melonjakkan kadar insulin untuk mengikat glukosa di dalam sel. Oleh karena itu, sebenernya, sih, yang menyulut insulin tetap luhur adalah insulin resisten, bukan hanya itu, dia juga merupakan faktor vital yang mengakibatkan insulin tetap tinggi, bahkan jika kita nggak mengubah jenis makanan pun, tetap saja kayak gitu.

Insulin resisten dan hiperinsulinemia berkorelasi ‘intim’ banget dengan PCOS. Rata-rata, sensitivitas insulin pada PCOS menurun sekitar 30-40%, ini sama betul dengan penderita diabetes tipe 2.

Sesungguhnya, insulin resisten memang terikat banget dengan obesitas, namun, ini juga biasa terjadi pada wanita pengidap PCOS dengan berat badan wajar. 75% insulin resisten terdiagnosa ada pada perempuan kurus tetapi PCOS, padahal, sekali lagi, dia nggak gemuk.

Proporsi ini merayap sebesar 95% pada wanita obesitas dengan PCOS. Esensinya, seluruh perempuan obesitas + PCOS = punya resistensi insulin.

Ditambah, perempuan dengan berat badan normal tapi punya PCOS, lemak di selingkung organ hati/ fatty liver, kuantitasnya lebih amboi banyaknya.

Jadi, ini sebuah fakta ekstra yang berasosiasi dengan resistensi insulin.

Diabetes tipe 2 mengantongi atribut spesifik yaitu insulin resisten. Jadi, insulin resisten melahirkan kadar insulin yang lebih adiluhung, yang mana berkontribusi pada PCOS.

Sumber Gambar

Tapi, jika kita tanya lebih kritis lagi, apa, sih, yang menyebabkan level insulin itu tinggi saat pertama kali? Ini telah dibahas berulang kali di blog dokter Fung dan juga bukunya.

PCOS adalah manifestasi lain dari penyakit metabolik doang kok, dan benang merahnya semuanya ekuivalen, karena hiperinsulinema—atau insulin yang meluber.

Ini informasi yang krusial, karena akar masalah PCOS (kegemukan dan diabetes tipe 2) adalah karena terlalu banyak insulin, sehingga solusinya pun udah sangat jelas dong—kudu memangkas insulin.

How to do that? Jalan keluarnya tentu aja bukan dengan mengebor ke lubang ovarium. Solusinya hanyalah diet. Rendah karbohidrat dan puasa.